i'm going to have............

Aaaaaaaaa….


I’m going to have a babyyy…. Yesss,, a babbyyyyyyy..
Wuooooooooooooooooohhooooooo…



Subhanallah, walhamdulillahh.. aku bener-bener ga nyangka secepat ini dikasih rejeki sama Allah SWT. Dari jarak usia pernikahanku dengan mass-fajar-aqowh-tersayang-terkasih-tercinta.. 11 Januari 2014 lalu, aku Cuma sekali haid di tanggal 10 Februari 2014.. dan tidak haid lagi.

Nah, biasanya.. aku selalu teratur haidnya.. siklusnya 28 hari.. jadi pas telat seminggu. Aku udah curiga aja, bahwa ada apa gitu yang menyenangkan hati. Cuma karena aku dan mass-fajar-aqowh-tersayang-terkasih-tercinta (==’ aduh disingkat aja deh) tadinya pengen pacaran dulu setelah menikah, jadi ga browsing-browsing atau cari informasi ‘how to make a baby’. Halaaahh.. maksudnya,, ga browsing atau cari informasi, tentang kehamilan dan tanda-tandanya.


 “Sayang, tolong beliin testpack ya besok


Aku minta mass-fajar untuk beli testpack, dan ternyata mass fajar minta tolong lagi sama OB di kantornya. Nah, si OB ini kasih advice untuk lebih milih testpack yg murah, karena hasilnya sama aja. Jadilah dia beli test pack yang harganya 12 ribu.

Pertama kali coba testpack, bangun tidur, hasilnya Cuma ada 1 strip.

“mass, negatif” | “oh ya udah”

Punya suami yang pendiam, dan tidak banyak ekspresi ya begitu. :D testpacknya juga langsung kami buang.

Langsung deh, dikantor aku ngomong ke temen kantor (*yang udah curiga kalo aku hamil) kalo hasilnya negatif. Salah satu temen kantor malah nanya aku pake testpack apa, aku kasih tau aja kalo aku pake testpack murah 10 ribu.  Eh, dia malah nyaranin untuk beli testpack harga 3 ribu, karena dulu dia juga gitu, pake testpack 10 ribuan negatif, pas pake testpack merek onemed 3 ribuan hasilnya positif (hweh,, murah amat, itu testpack apa aqua botol).

Setelah mass-fajar nyuruh OBnya beli lagi, dan aku test lagi..


“mass, ini artinya apa?” *nunjukin hasil testpack|”ga tau sayang” | “ini yg satu jelas, yang satu samar” | “coba googling aja sayang, atau tanya ke temen kantor kamu deh”


Pas ditanya, wah,, temen kantorku bukannya ngasih jawaban malah langsung meluk aku..
“Wuooo putri selamat yaaa,, ini positif ini..“ biasa dipeluk mass yang dadanya bidang (*uhuyyy) eh, sekarang dipeluk cewe yang dadanya piiiippppp,, agak geli juga. Ahahahaha


Akhirnya, weekend berikutnya periksalah kami ke dokter kandungan..

15 Maret 2014
 “bu, ini sudah ada kantung rahimnya, selamat ya.. kandungannya juga bagus, udah 5 minggu. 3 minggu lagi di cek harus ada janinnya ya”
Aku sama mass-fajar mangap-mangap cantik-tampan. Ha? He eh, iya,, he eh.. ternyata beneran hamil, dan ada,, ya ampuunn aku takjub bangett.. ada sesuatu di perut aku >__________<


Langsung lah kabar bahagia itu, aku kasih tau mamaku, mama-papa mertua :D mereka seneng banget. Pada bengong keles yaa,, cepet banget aku hamil, te o pe binjit suami aku lahh,, ga pake offside. Hahahahaha.. mereka juga udah ngerti kali ya, kurang subur apa coba suamiku, nyemilnya telor. Hahahhaa.. (oh iya, aku kasih tau dulu, mass-fajar ini punya hobby fitness jadi badannya oke banget lah :’) nah untuk menjaga bentuk badannya, mass-fajar ini minum jus telur putih setiap hari :D)



5 April 2014
3 minggu berselang.. aku periksa ke dokter kandungan yang berbeda di rumah sakit yang berbeda. Dan aku lebih seneng sama dokter yang ini :D dokternya cantik, baik, dan komunikatif. Ah tapi yang bikin aku tambah seneng itu, aku di USG lagi dannn,, aaaa… oh my god, oh my goodddd…
Yang minggu lalu Cuma ada kantong rahimnya, kali ini kantungnya sudah ada janinnya.. kyaaaaaaa…. MasyaAllah.. dann janinku kaya lagi sujud gitu, ahh aku melelehhh.. ya Allah,, :”) tapi rasanya tambah terharu lagi pas dokternya ngomong “ini suara denyut jantungnya bu”. Akuuu speechless.. lebay biarin lah, tapi rasanya amazing banget ada yang berdenyut dan tumbuh di dalam rahimku.

bayinya sudah 7 minggu 5 hari ya bu, tingginya sudah sesuai dengan harinya 1,5 cm”


 *janinku sudah jelas kan,, kepala dan punggungnya, seperti sujud ya >_<


Aah,,, aku seneng banget.  Dan Aku bahagia… banget.


Kegalauan, kesedihan dan kekecewaanku dulu.. hilang semenjak menikah.. aku belum bisa berhenti bersyukur atas rasa bahagia mempunyai mass-fajar dan kini Allah SWT mengguyurku kembali dengan kebahagiaan yang Dia berikan untuk keluarga kecil kami. Alhamdulillahirabilalamin..

Anakku tersayang, tumbuh sehat dan berkembanglah.. Ibu dan ayahmu, selalu berdoa untukmu, menanti perjumpaan pertama kita, di hari kelahiranmu nanti. 
Kami menyayangimu, sayang.